NabiAnty
(newbie) -
12/11/2011
02:16 PM
#1
quote
rakaprasisko
(kaskuser) -
12/11/2011
02:22 PM
#2
quote
rakaprasisko
(kaskuser) -
12/11/2011
02:23 PM
#3
quote
tjauhari
(newbie)
- 14/11/2011
02:55 AM
#4
quote
aiuredi
(kaskus
maniac) -
14/11/2011
05:21 PM
#5
quote
Crocodylus.java
(kaskus addict) -
14/11/2011
05:27 PM
#6
quote
Ballack.13
(kaskus addict) -
15/11/2011
09:24 AM
#7
quote
rickylichun
(kaskuser) -
15/11/2011
04:16 PM
#8
quote
orchid77
(kaskus
addict) -
15/11/2011
04:32 PM
#9
quote
sukoido
(kaskus
addict) -
16/11/2011
07:14 PM
#10
quote
Home
|
PM(1)
|
Visitor Msg.
|
Logout
Welcome!
NabiAnty
|
Images : Off
On
Search
LoeKeLoe
|
Casciscus
|
Jual/
Beli
|
Regional
|
Kaskus Corner
THE LOUNGE
Home >
CASCISCUS > THE
LOUNGE >
perjalanan gw
menuju atheis
Page 1 of 67 |
1
2 3 4 5 6 > Last
REPLY
Share on
twitter
perjalanan gw
menuju atheis
gw mau cerita nih
gan, gimana garis
besar perjalanan
gw... dan no sara,
setiap orang
punya pemikiran
yg beda2.
kalo mau
komentar, baca
dulu sampe
selesai!! kalo
komentar ga
sesuai dengan
bacaan dan
penjelasan dari
awal sampe akhir
berarti cacad
Quote:
Spoiler
for
keluarga:
gw lahir dengan
beragama islam,
orang tua gw
islam. orang tua
gw pinter, lulusan
univ vaforit.
bapak gw selama
sekolah ranking 2
cuma sekali,
sisanya beasiswa
terus. lulus ip 39.
gw hidup dalam
keluarga yg
toleransi
beragamanya
besar bgt, nenek
gw katolik, kakek
gw katolik,
sodara sepupu
juga kristen.
Spoiler
for gw
dan temen2 islam:
gw dari sd suka
banget
ngomongin
tentang agama,
gw sering nanya2
ke guru ngaji gw.
gw suka ngobrol
sama temen2 gw
yg agamanya
islam. waktu itu
gw udah tau kalo
cuma islam agama
yg benar, dan
temen2 gw yg
islam juga
nyebutin bukti
kesalahan2 dari
agama selain
islam. gw inget
banget, dulu
salah satunya
temen gw bilang
kesalahan kristen
adalah "tuhan ga
mungkin
menjelma menjadi
manusia, emang
derajat tuhan
serendah apa??"
gw dan temen gw
ngomongin
tentang hindu,
"hahaha masa
tuhannya dewa,
dan ada banyak....
pasti salah tuh
agama"
Spoiler
for
nenek:
sampe gw sma,
gw masih yakin
bahwa agama
selain islam akan
kekal di neraka,
Quran bilang
"sesungguhnya
agama yg diridhai
allah hanyalah
islam". gw juga
pernah debat
sama nenek gw
yg kristen, dalem
hati gw "kasian
yangti (eyang
putri), baik
banget masa
harus kekal di
neraka"
gw bilang ke
nenek gw,
"sebenernya
yesus itu ga
disalib tau, itu
wajah musuhnya
udah diganti
sama tuhan, jadi
yg disalib
sebenernya
musuhnya"
nenek gw bilang
"nih.... denger ya,
sebenernya
yesus itu bener2
disalib"
trus gw debat
lumayan panjang
ga ada akhirnya,
dan akhirnya
nenek gw bilang,
udah gapapa, yg
penting kamu
sering
sembahyang,
tuhan pasti
nolong orang yg
baik
Spoiler
for
tetangga gw
banyak yg masuk
pesantren:
temen2 gw pada
masuk pesantren,
gw kesepian, di
rumah ga ada
temen main,
semua pada
pesantren.... bbrp
tahun akhirnya
temen karib gw
pulang ke
komplek gw, dia
cerita
"sebenernya
bunuh kristen
dapet pahala tau"
trus gw jawab
"emang, bunuh
yu" (sambil
nunjuk rumah
orang kristen).
temen gw ketawa
aja.....
Spoiler
for ikut
ESQ:
akhirnya gw sma
dan gw
dimasukkin ESQ
sama ortu gw,
karena ortu gw
kira ESQ bakal
bikin gw pinter,
mandiri, ramah,
baik, sopan....
akhirnya gw
cerita ke ibu gw
tentang bukti2
kebenaran islam
yg diajarin di ESQ,
ibu gw langsung
teriak "ESQ itu
agama ya!!?????"
trus gw jawab
"tapi ini beneran
kok, gamungkin
quran yg
diturunin sebelum
tehnologi maju,
bisa menjabarkan
bagaimana teori
bigbang dan lain-
lain" trus gw
debat sama ibu
gw tentang israel
& amerika vs irak
& palestin... ibu
gw terus2an
belain israel &
amerika,
sementara gw
belain irak &
palestin, gw
bener2 kecewa
dan bingung,
kenapa ibu gw yg
islam malah
ngebelain yahudi
yg terkutuk itu...
debat panjang
dan sampe emosi
juga, sempet ga
ngomong sama
ibu gw beberapa
jam gara2 itu.
Spoiler
for gw
semakin dekat
dengan allah:
abis itu abis lulus
UN, gw bener2
rajin solat, puasa
ramadhan full,
dan kalo ga solat
rasanya ga
tenang...temen
gw bilang
"semakin pinter
otak lo, semakin
lo memikirkan
alam & tuhan
dengan logika,
maka lo akan
semakin menjauh
dari tuhan!" gw
bilang "emang,
makanya kan
banyak ilmuwan
yg atheis, seperti
albert einstein
salah satunya, yg
seumur hidupnya
tidak pernah
percaya tuhan"..
waktu itu gw
mikir "hih, jangan
sampek deh jadi
atheis" dalem
otak gw mikir
bahwa mustahil
gw bakalan jadi
atheis, gw mikir
"betapa
bodohnya mereka
memikirkan tuhan
dengan logika"
Spoiler
for
terjerumus dalam
kesesatan:
waktu itu secara
tiba2, gw diajak
ketemuan sama
temen gw dan
ternyata dia
bawa temen juga,
mulai tuh diskusi
agama yg super
duper seru,
awalnya gw biasa
aja dan tertarik
bgt sama
ceritanya,
pertemuan ke-2
mulai masuk ke
inti permasalahan
dan gw mulai ada
perasaan curiga,
pertemuan ke-3
gw rada males
ketemuan, tapi
dia bilang kalo
setengah2 maka
lo malah kekal di
neraka. mereka
terus2an ngejar
gw sampe
maksa2 mau
kerumah gw,
sialnya malah gw
kasih tau alamat
gw, sialnya.... gw
kasian sama
temen gw udah
bela2in ke rumah
gw yg jauh.
dimulailah
pertemuan
ketiga, akhirnya
gw masuk dalem
ajaran sesat NII,
uang gw dikuras
abis... gw merasa
tuhan bakalan
menolong gw..
tapi gw bukannya
sejahtera tapi
malah terus2an
diimingi rasa
cemas dll.
Spoiler
for lolos
dari kesesatan:
akhirnya gw mulai
cari tau tentang
aliran NII di
internet, dan
ternyata udah
banyak banget
cerita2 di
internet. gw
bener2 bingung
rasanya kayak
ditusuk ribuan
jarum, hati gw
bener2 teriak
karena bingung,
mana yg benar!!!
gw sendirian! gw
mulai merenung,
waktu itu gw
bener2 ngerasa
logika gw
mengenai agama
bener mulai jalan.
(gw pemilik logika
tertinggi satu
sekolah, dan gw
kiblat
matematika di
kelas gw, setiap
ulangan
matematika, abis
ngejawab 1 soal,
gw langsung bikin
contekan di
kertas kecil buat
gw sebar ke
temen2 sekelas
gw, dan gw
dibayar 5rb-10rb
per-orang. gw
juga waktu itu
ahli fisika di kelas
gw...)
ok, intinya ga
perlu gw sebutin
apa hal yg gw
renungin waktu
itu (nanti lo
semua malah
pada jadi debat
lagi haha). yg
jelas, gw akhirnya
bener2 ngejawab
semua keanehan
& pertanyaan itu
satu persatu
dengan logika gw,
gw bener2
ngerasa lepas,
lega, karena
akhirnya gw bisa
ninggalin aliran
sesat itu bukan
karena ajakan
atau paksaan,
tapi karena pola
pikir gw berjalan
dengan benar,
dan semua
keganjilan pun
akhirnya habis gw
jawab dengan
logika....
Spoiler
for sadar:
gw menjalani
hari2 islam seperti
biasanya, tapi
bedanya kali ini
gw menjalan islam
beriringan dengan
logika gw, dan
anehnya
beberapa kali gw
berpikir tentang
islam, logika gw
selalu menolak
atau merasa
muncul ada
pertanyaan &
keganjilan2
baru.... gw sadar,
bahwa tdk
seperti yg
dikatakan orang2
"
jgn pikirkan
tuhan dgn logika
karena logika itu
terbatas dan
manusia tdk akan
mampu
memikirkannya
".
gw malahan
berpikir "
kok
kayaknya seperti
iblis yg melarang
tumbal2nya
untuk berpikir
maju seolah2
takut tumbal yg
sedang
terhipnotis itu
sadar bahwa dia
sedang
dihipnotis
"
gw bener2 sadar
bahwa logika itu
ternyata TIDAK
TERBATAS, logika
hanya bisa
dibatasi oleh
kematian!, logika
ibaratnya seperti
kecepatan
mendownload
dari internet,
semakin tinggi
speednya, maka
semakin cepat
kapasitas yg
dapat di
download.....
semakin besar
logika, maka dia
akan lebih sering
sadar hal-hal baru
dibanding orang2
yg logikanya
rendah
logika terbagi
menjadi 2:
- rasional (logika
yg masuk akal)
- irrasional (logika
yg tidak masuk
akal)
logika yg tdk
masuk akal itu,
jika dipelajari
dengan logika yg
rasional maka dia
akan menjadi
masuk akal.
seperti
contohnya jaman
dulu penyakit
cacar dianggap
kutukan setan,
karena apa??
karena manusia
dulu belum sadar
ilmunya, mereka
menganggap itu
semua tdk masuk
akal dan
menyebutnya
sebagai
perbuatan iblis.
sekarang kita
sudah tau
ilmunya, dan
menyebut itu
sebagai
penyakit...
mengapa diperut
manusia tumbuh
kawat?? mengapa
ada manusia
bersisik?? orang2
indonesia
menyebutnya
sebagai "santet".
itu karena
mereka belum
"sadar".
mereka belum
memakai logika
mereka
melampaui
"perbuatan
setan". ada
keanehan, pasti
disebut iblis, atau
setan, atau
tanda2 tuhan.
Spoiler
for sadar
2:
dan keadaran
terbesar gw
akhirnya muncul,
tanpa sadar,
ternyata
pemikiran, akal,
dan logika gw
bukan hanya
membuat gw
keluar dari NII,
tapi lebih dari itu!
puluhan
pertanyaan,
keanehan,
keganjilan
tentang agama
muncul bertubi-
tubi silih berganti.
"2 tangan yg
bekerja, akan
lebih dapat
berbuat lebih
banyak
dibandingkan
1000 tangan yg
berdoa"
"kita itu bagaikan
burung yg
dikerangkeng
dalam dogma-
dogma agama,
seandainya kita
mau sadar dan
terbang bebas
diatas langit,
makan kita akan
sadar bahwa
langit yg kita
anggap sebagai
langit adalah
langit buatan kita
sendiri"
gw bener2 sadar
apa yg dikatakan
ibu gw tentang
israel dan amerika
ternyata benar,
islam yg
memulainya
duluan, teroris yg
merusak
semuanya
gw mulai
menemukan
kekurangan2
islam (ga gw
sebutin, takut
debat)
dulu temen gw
bilang bahwa
yahudi itu
terkutuk, tapi
ternyata tidak,
mereka justru
pintar, sukses,
hidupnya berhasil,
negaranya maju,
produk
ciptaannya
banyak diekspor
ke negara2
khususnya
indonesia.
Spoiler
for
kesimpulan:
islam menutup
celah2
kekurangannya
dengan ayat2
baru, dan jika
ayat2 baru itu
mempunyai
kekurangan,
maka kekurangan
ayat itu akan
ditutup lagi oleh
ayat2
sebelumnya
seperti diputar2....
bikin gw pusing
haha
oke deh,
selamat2...
kalo mau
komentar cukup
bilang: setuju/
ooh gitu/kurang
setuju.
oh gtu,
namanya aja
hidup gan
pasti ada
cobaannya
makasih udah
berbagi
pngalaman agan
ane hargain
banget :matabelo
oh gtu,
namanya aja
hidup gan
pasti ada
cobaannya
makasih udah
berbagi
pngalaman agan
ane hargain
banget :matabelo
hanya Dia
(ALLAHU ROBBI)
yang Maha
membolak-
balikan setiap
hambaNya..
sungguh hanya
dengan Islamlah
kau akan selamat
dari fana nya
kehidupan ini
teman ...
Quote:
Original Posted By
BlackDiary
Hmm... menurut
ane .. TS terkesan
lari dari
kenyataan..
karena dari
logika-logika
yang TS utarakan
lebih cenderung
mencari
pembenaran dari
suatu agama dari
pemikian TS
sendiri..
Saran ane coba
pelajari Tasawuf
dalam Islam gan
(berhubung dulu
ente agamanya
ini)...
Ada hal2 yang
memang tidak
bisa dijelaskan
dengan kata-
kata dan hanya
bisa dirasakan...
Sebagai contoh
TS percaya gak
ada rasa sakit,
ada rasa manis,
ada rasa asin, dll...
kalo TS percaya
trus bisa gak
dijelasin :
- wujud rasa sakit
itu gimana ?
- wujud rasa
manis itu gimana ?
- wujud rasa
senang itu
gimana ?
- wujud rasa sedih
itu gumana ?
pasti TS gak bisa
jawab.. karena
memang ada hal2
tertentu yang
gak bisa
dijelaskan
dengan logika
dan akal pikiran
saja..
Sama dengan
tuhan.. gak bisa
dilihat secara
fisik.. namun bisa
dirasakan dalam
hati dengan dzikir
(ingat tuhan)..
Dalam islam
dikenal syariat,
tarekat, hakikat,
dan ma'rifat..
itulah kenapa
pentingnya
mempelajri islam
secara kaffah..
Saran ane coba
deh lu pelajarin
dunia Tasawuf..
ane harap
pemikiran lu bakal
berubah 180
derajat.. jangan lu
terlalu fokus
pada masalah
syariat..
sedangkan
hakekat (ruh
islam) itu sendiri
tidak coba untuk
dipelajari..
karena manusia
itu diciptakan
tidak hanya
mempunyai unsur
jasad, namun juga
ada unsur rasa,
roh, dan hati
nurani.
Dan tuhan itu
berada pada alam
rasa.. sehingga
cuman bisa
dirasakan pada
hati nurani namun
secara fisik kasat
mata..
Anyway
tergantung TS
sendiri.. "Hidup di
dunia itu ujian
gan.. kehidupan
yang sebenarnya
adalah setelah
kematian.."
hanya dengan
ADZAB, agan kan
sadar
kelak...:berdukas
oh gitu gan, ane
setuju banget
dengan agan, nih
tambahan ane
Quote:
"jgn pikirkan
tuhan dgn logika
karena logika itu
terbatas dan
manusia tdk akan
mampu
memikirkannya".
kalo manusia
tidak boleh
menggunakan
logika untuk
memikirkan tuhan
kenapa manusia
malah diberi
modal otak oleh
tuhan. :capedes
kalo bukan
karena otak,
mungkin manusia
dari awal juga
sudah tidak akan
bisa memikirkan
tuhan apalagi
mengakui dan
menyembahnya.
artinya untuk
memikirkan tuhan
memang
diperlukan
(bahkan wajib)
menggunakan
otak dan logika
Quote:
islam menutup
celah2
kekurangannya
dengan ayat2
baru, dan jika
ayat2 baru itu
mempunyai
kekurangan,
maka kekurangan
ayat itu akan
ditutup lagi oleh
ayat2
sebelumnya
satu lagi, islam
menutupi celah
kekurangannya
dengan jawaban
"wawlahualam" (yang
artinya hanya
tuhan yang tau)
<-- jawaban
seperti ini udah
paling sulit
dilawan
dan islam mebuat
seolah-olah
pertanyaan-
pertanyaan yang
membahas
kekurangan islam
itu merupakan hal
yang tabu dan
sangat dilarang
<-- padahal
bukannya ajaran
islam itu memang
untuk menjawab
agar para kaum
nya tidak
tersesat, ini kok
malah dilarang
nanya :capedes
intinya ane
sangat
mendukung TS,
semakin pintar
orang semakin
menggunakan
logika maka akan
semakin cepat
menyadari kalo
selama ini kita
udah ditipu.
setuju gan
sebagai sesama
atheis gan
semoga diberikan
hidayah sebelum
ajal
menjemputmu
wahai saudara ku.
maksudnya??????//
REPLY
Share on
twitter
Page 1 of 67 |
1
2 3 4 5 6 > Last
Home >
CASCISCUS > THE
LOUNGE >
perjalanan gw
menuju atheis
LoeKeLoe
|
Casciscus
|
Jual/
Beli
|
Regional
|
Kaskus Corner
Kaskus is
providing basic
human rights such
as freedom of
speech. By using
Kaskus,
you agree to our
terms and
agreement ©
2010
View desktop
version